Sex and Zen: Extreme Ecstasy (2011)

RATING:

Industri perfilman Hong Kong di era 80-90an itu selaen cukup dikenal ama silatnya, ternyata punya koleksi laen yang sama pemerintah sono dimasukkin dalam kategori yang disebut kategori III. Apa itu kategori III? Simpelnya, film khusus dewasa. Nggak, kategori III bukan termasuk XXX macem lu nonton JAV atau bokepnya Capri Anderson. Tapi lebih disebut sebagai semi porno, di mana filmnya tetep ada jalan cerita kaya biasa, tapi kental sama unsur nampilin toket dan adegan-adegan erotis yang syur, cuma bagian bawahnya kagak dikasih liat. Ada sih sekilas kecolongan kalo mata lu cukup jeli. Mungkin lu akan bilang, kalo gitu mendingan nonton bokep sekalian. Ya, emang bener juga, soalnya semi porno itu serba nanggung. Lagipula, namanya udah nonton bokep, siapa pula yang peduli soal jalan cerita? Gue juga masih kurang gitu nangkep maksud dibuatnya semi porno. Apa mungkin keunggulannya karena dibolehin tayang di bioskop? Tetep aja, gak bakal tayang di negara yang katanya sarat akan budaya timur yang serba sopan ini. Ahem…

Dari sekian banyaknya semi porno produksi Hong Kong, salah satunya dulu ada yang judulnya Sex and Zen (1991), yang dibintangin sama bom seks jadul bertoket gede; Amy Yip. Film ini termasuk kenangan masa kecil gue dulu waktu jamannya laser disc (LD), di mana gue nyolong-nyolong nonton filmnya yang disimpen di atas lemari punya bokap, bersama setumpuk film-film semi lainnya. Eh, kok jadi bongkar-bongkar aib, sih? Anyway, Sex and Zen ternyata sukses ngelahirin dua sekuel lagi, yang mana salah satunya diperanin oleh Shu Qi. Gue sih asli udah kagak inget pernah nonton yang mana-mana aja, bahkan film pertamanya tentang apaan juga udah lupa. Atau tepatnya… gak ngerti (jujur), secara masa ingusan dulu kalian pada percaya gitu gue mentingin yang namanya cerita? Wong hasrat utama dulu cuma liat toket, nontonnya nyolong-nyolong pula. Kayaknya mubazir amat waktu yang udah gue ‘luangin’ kalo pada akhirnya cuma sekedar cerita yang gue dapetin. Cukup tinggal fast-forward ke momen-momen ‘paling penting’.

Nah, di jaman yang segalanya serba dijadiin tontonan 3D ini, gak afdol rasanya kalo materi porno yang sebenernya lumayan potensial buat 3D juga gak dimanfaatin, sementara beberapa genre laennya kayak aksi dan horor udah pada kena giliran. Maka dari itu, masuk akal kalo produser eksekutif Sex and Zen versi jadul; Stephen Shiu akhirnya mutusin untuk nge-reboot Sex and Zen buat disuguhin ke penonton cabul jaman sekarang, lengkap dengan embel-embel 3D-nya. Di luar dugaan, hasilnya ternyata disambut heboh sampe konon ngalahin rekor pendapatan Avatar di box office Hong Kong. Kebukti kan, kalo mayoritas penduduk Hong Kong ngeres semua.

Ceritanya sendiri ngakunya masih terinspirasi dari novel erotis Cina kuno; The Carnal Prayer Mat, yang katanya disebut-sebut sebagai Kama Sutra versi Cina, yang juga merupakan sumber dari versi film jadulnya. Protagonis kita di sini adalah seorang sarjana muda lulusan jaman Dinasti Ming, namanya Wei Yang-sheng (Hiro Hayamo). Suatu hari, Wei Yang-sheng tanpa sengaja ketemu dengan Tie Yu-xiang (Leni Lan Yan), putri seorang pendeta Tao; Tie Fei, yang sumpah luar biasa gorgeous, tapi sayang agak kurus.  Pertemuan itu bikin keduanya saling jatuh cinta pada pandangan pertama dan mutusin untuk langsung nikah. Rupanya gelar sarjana dan tampang ganteng sekalipun bukanlah jaminan kepuasan di ranjang. Buat urusan ranjang, baru ketauan kalo Yang-sheng itu ternyata cupu bukan maen dan ukuran penisnya termasuk kecil. Yu-xiang sendiri juga gak berpengalaman. Alhasil, hubungan keduanya mulai kurang harmonis karena kebutuhan seksual masing-masing gak bisa terpuaskan. Egoisnya cowok, Yang-sheng kemudian ninggalin Yu-xiang demi nyari kepuasan seks di luar. Gak tau kalo lu pada, tapi kalo gue sih punya bini secantik Yu-xiang biar kata kagak jago ‘nyervis’ tetep aja gue rawat.

Anyway, pencarian kepuasan seks ini ngebawa Yang-sheng ke Pavilion of Ultimate Bliss; sebuah tempat semacem surga duniawi yang dikuasain oleh Pangeran Ning (Tony Ho), di mana para cowok dan cewek bebas nge-orgy tiap hari tanpa batas yang bakal ngingetin lu sama film Caligula (1976). Di antara koleksi ‘harta’ Pangeran Ning, ada dua ‘pentolan’ yang dianggep berharga, yakni Ruizhu (Saori Hara) dan Dong-mei (Yukiko Suo). Namun, biar disodorin cewek sekelas bintang JAV gini, Yang-sheng tetep aja cupu. Sampe akhirnya dia dapet bantuan dari seorang tetua yang dipanggil The Elder Bliss (Vonnie Lui), yang meski bertubuh cewek, tapi punya suara gahar kayak cowok dan penis macem tentakel-tentakel di film hentai. Berkat bantuannya, penis Yang-sheng mengalami operasi diganti pake penis entah kuda apa keledai, gitu. Jadinya kuat dan panjang banget. Dan perlu gue tekankan, adegan transplantasi penis ini adalah bagian paling goblog dan bikin ngakak. Sebagai bonus, Yang-sheng juga dibekalin ilmu seksual tertinggi yang mampu bikin semua cewek-cewek kewalahan. Tapi di balik semua itu, gak ada yang nyangka kalo ternyata diem-diem ada yang ngerencanain sebuah konspirasi busuk.

Buat gue, film ini gak lebih dari sekedar hiburan semata. Dibilang bagus, jelas nggak. Karena kalian bisa baca dari plot-nya itu asli tolol banget. Apalagi kalo nyinggung soal akting. Wah, no comment, dah! Lagipula jelas kalo film ini gak berniat supaya keliatan bagus. Tapi kalo sampe dibilang jelek, faktanya segala ketololan dan kekonyolan di sini malah cukup menghibur. Yah, mediocre lah istilahnya. Pada dasarnya, apa yang disuguhin di sini emang bersifat parodi dan maksudnya ngelucu. Senggaknya, separuh bagian awal itu dominan sama adegan-adegan kocak yang lumayan bikin gue cekikikan, sekaligus sexploitation yang banyak nampilin cewek-cewek topless dan soft-porn. Namun, begitu masuk paruh menjelang akhir, nuansanya berubah jadi kelam dan gak ada lagi lucu-lucuan, diganti sama torture-porn yang penuh dengan kekerasan dan mungkin bikin sebagian orang ngerasa gak nyaman nontonnya. Kekuatan cinta antara Yang-sheng dan Yu-xiang juga baru ditonjolin di bagian akhir, yang sayangnya berhubung kurangnya chemistry di antara mereka, jadinya gak gitu berasa dan emosinya gak terlalu menyentuh. Satu kekurangan lagi, durasinya yang kelewat panjang (2 jem lebih, bo!) buat ukuran film macem gini.

Kalo di Indonesia kita punya K.K. Dheeraj; selaku produser yang asalnya tukang kain Tanah Abang dari K2K Production yang lagi gencar-gencarnya nampilin bintang porno luar buat dimasukkin ke film-film kancut idiotnya demi dijadiin daya tarik belaka — tapi ternyata kagak ada apa-apanya, laen halnya dengan produser Shiu dan sutradara Christopher Sun yang terang-terangan berani nampilin bintang JAV; Saori Hara ama Yukiko Suo buat nebar toket serta ngelakuin beberapa adegan syur. Meski tetep sifatnya semi porno, tapi masih sesuai ama premisnya; yakni ‘di sini ada bintang JAV-nya, loooh’, dan jelas gak boongin penonton. Plus, ditambah kemunculan aktris seksi Hong Kong; Vonnie Lui, yang gak kalah napsuin. Cuma sayangnya, adegan topless doi terhitung minim, dan kebentur sama perannya sebagai The Elder Bliss yang somehow bikin ill-feel dan kita gak bisa liat doi ‘dipake’. Beda halnya dengan Hara dan Suo yang boleh dibilang cukup totalitas, apalagi Suo yang suara rintihannya beberapa kali sempet maksa gue untuk ngecilin suara speaker. Salah satu adegan syur Hara mungkin cukup kontroversi, di mana dia nge-‘BJ’ seorang biksu, dan biksunya malah balik kerasukan ‘ngegenjot’ si Hara. Kalo sama FPI jelas ini bakal diprotes abis-abisan dan mancing buat nambahin rekor tindakan anarkis.

Tentunya satu elemen yang gak boleh dilupain di sini adalah efek 3D-nya sendiri. Ah, bokep with 3D? Keliatannya menjanjikan. Tapi sayangnya, lu harus nurunin ekspektasi tersebut. Apalagi kalo ngarepnya macem toket nongol di layar bisa ngegampar lu bolak-balik, atau penis yang seakan-akan bisa nyolok mata lu. Gue gak bilang efek 3D-nya jelek dan bikin kita berasa dikibulin. Karena emang cukup banyak scene yang keliatan bener-bener manfaatin potensi 3D-nya. Yah, meski jujur itu juga hasil analisa tanpa kacamata 3D berhubung nontonnya di DVD bajakan. Kecuali ada yang mau bayarin tiket PP Singapore khusus buat nonton versi 3D-nya. Hehehe… Anyway, balik lagi ke 3D. Maksud gue di sini, efek 3D-nya itu lebih ngandelin ke adegan-adegan aksinya (iya, beneran ada eksyennya) kayak tembakan peluru, sabetan pedang, dan semacemnya. Jadi, sebenernya gak terlalu beda kayak lu nontonin silat pake 3D, bukannya bokep pake 3D. Menariknya, gini-gini film yang makan biaya 30 juta dollar Hong Kong ini ternyata punya pesan moral tentang cinta dan kesetiaan yang digambarin gak selamanya harus selalu dibarengi sama kepuasan seks belaka, karena hawa napsu justru malah bisa ngerusak semuanya.

Advertisements

Posted on 29/07/2011, in Movies and tagged , , , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. Gw ketawa baca cerita masa kecil ny..
    Seperti ny seru juga tuh… hehe

    Gile juga film ginian 2 jam… 😀

    2 jempol buat review ny

  2. bahasanya bikin ngakak lo gan, kwowkowk! gua namain ini bahasa semi gaya bebas!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: